Nasi Uduk – Bagian 1

Pagi – pagi emak gua nguduk – nguduk kamar karena adek gua gak bangun – bangun. Hari ini hari senin, dia jadi petugas upacara, Ipeng udah meronta – ronta dari kasur, sampai melayang semua itu alat perang (yang dimaksud bantal ya) adek gua satu ini. Lemari acak adul parah dan gantungan jatoh semua gara – gara dia. “Peng !!! Pada jatoh weh !” tak ada sahutan dan hanya suara hentakan kaki yang sedang berlari. Kena imbas juga gua suruh nganter ipeng sama emak. “Sekalian cari kerja” ujar emak yang lempar handuk ke gua. Hanya desusan yang gua tanggap dan gua beranjak dari tempat tidur dengan langkahan kaki yang berat karena rasa malas.

Adek gua kebo banget. Udah telat, masih aja lama di kamar mandi. Udah gua gedor – gedor malah suara air di besar – besarin, emang laknat bet adek gua ini. Dari gua teriak – teriak depan pintu yang ruangan cuma seipet, mending gua sarapan. Akhirnya gua ke dapur dan itu ada di depan rumah soalnya emak gua nge-warung. Ternyata sudah ada sepiring nasi uduk buatan emak gua di atas meja. Ambil – sekalian sarapan. Kenyang deh gua. Dan kali ini gua balik ke pintu kamar mandi . “woy Ipeng !!”. cepetan, entar telah noh !!”. teriak gua sekali lagi sambil gedor pintu. Eh gak dijawab.

“ Ntar luluran dulu ni, kusem banget ni kulit” tanggap sung adek. Beh gila malah luluran ini cewek”woy elu sekolah pe’a ! malah ngerawat diri euy!”. “gua bilang emak entar gua” ancam gua dengan suara yang menjauh dari pintu “ iya – iya pake seragam kak”.

Adek gua nongol juga dari pintu dengan perlahan dan udah lengkap pake seragam, topi, das dan sabuk pun udah dipakai “rapi engga?” Tanya ipeng yang masih mematung di depan pintu kamar mandi. Tanpa banyak bacot gua Tarik tangan Ipeng dan gua masuk kamar mandi dan tutup langsung mandi jebas – jebus. “minta tolong lihatin doang loh, ga suruh kerja” kesal Ipeng yang lagi di luar. Dan gua bersikap tak peduli dan lanjut mandi.

Keluar kamar mandi sambil sambil ngeringin rambut gua, langsung pakai jaket, sarung tangan dan ambil helm. Gua nunggu di depan ternyata Ipeng baru aja ada sarapan dan sebelahnya ada buku. Sambil ucap mantra sebelum berangkat sekolah ngecap sana – sini dan akhirnya kelar.. “buruan gak usah lelet” gua pake helm. Ipeng hanya melirik sambil menggunakan sepatu. Seusai dia langsung naik motor dan langsung tancap gas nganterin Ipeng ke SMA-nya. BTW dia baru masuk SMA, dan dia baru kelas 10. Yang entah mengapa gua pengen balik sekolah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *