Nasi Uduk – Bagian 3

Niat babeh pulang hanya untuk menawarkan kerjaan ke gua blass gak ada kangen – kangennya sama keluarga. Gara – gara gua tolak, siangnya langsung balik dermaga. Gak capek apa bolak – balik. Gua kembali rebahan di kasur, sekarang sambil main game udah ada temen. Gua dapet sial hari ini, kuota gua abis. Mana ongkos gua terakhir gua di buat beli bensin tadi. Babeh gak ngasih apa – apa tadi. Buah tangan pun kayak gak ada. Minimal oleh-oleh kek.

Lagi – lagi harus beranjak dari posisi wenak, kali ini gua minta ke emak. “Emak minta ongkos dong ?” rayu gua perlahan

“Enak aja ! kerja sana. Bukan malah maen game aja seharian. Ilmu itu dipake, jangan Cuma dipajang doang di kertas. Kamu itu pintar dimanfaatkan bukan malah dianggurin was wes wos blah blah blah — “emak mulai dengan ceramah hari ini sampai kenyang didengar. Gua Cuma diem tanpa suara dan hanya menghirup udara gosong disana. Bentar …, gosong ? gua langsung natap kompor emak.

“Mak…!!! Gosong .. ! kebakar itu “ spontan emak gua lempar cutel dan mengarah ke muka gua.
Dan . . . NYES — mantap, muka gua gua jadi korban dan emak gua udah rebut ngambil air di belakang. Menurut ilmu fisika, kebakaran karna minyak sebaiknya dipadamkan bukan dengan air. Karna minyak dan air tak bisa bersatu. Nah gua akhirnya yang masih megang pipi kena cutel panas ngambil kain yang mamel (belum terlalu kering) dan juga pasir.

Brup . . . .

Api pun padam. Emak gua yang ngeliat gua kena luka bakar langsung ngobatin gua. Rada sakit, tapi gimana lagi terjadinya seperti itu.

“Maap mak jadi rugi” ujar gua bersalah

“udah gak papa nak, udah cari kerja sana. Ni ongkos PP dihemat buat 3 hari” kata emak sambil membuka laci alias prasasti warung emak gua.

“Maafin emak juga” sambungnya

“Iya mak, makasih” respon gua

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *